LAPORAN PREPARAT SAYATAN HEWAN MIKROTEKNIK


BAB  I
PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Mikroteknik adalah ilmu yang mempelajari tentang pembuatan preparat.Dalam setiap pembuatan preparat pada umumnya selalu dilakukan fiksasi terlebihdahulu. Sedangkan fiksasi itu sendiri adalah suatu cara atau proses (metode) yang bertujuan untuk mematikan sel tanpa mengubah fungsi dan struktur di dalam selitu sendiri. Jika telah dilakukan fiksasi maka preparat yang dibuat akan menjadilebih awet dan tahan lama (Billi, 2008).
Dehidrasi adalah suatu cara atau proses (metode) pengurangan atau penghilangan air dari dalam sel. Penjernihan adalah suatu cara atau proses(metode) yang digunakan untuk menghilangkan warna asli suatu preparat supayaketika pemberian warna yang baru menjadi lebih sempurna daripada warnaaslinya. Fungsi dari dehidrasi pada metode pembuatan preparat dengan penyelubungan agar parafin dapat terinfiltrasi dengan sempuna ( Della, 2008).Sediaan adalah benda yang akan diamati strukturnya.
Sifat–sifat darisediaan ada yang sementara, semi permanen, dan permanen. Sumber sediaanadalah semua organisme atau yang pernah hidup baik itu tumbuhan, hewan,maupun manusia dan hasil pertumbuhannya (bagian atau keseluruhan tubuhorganisme). Garis besar pembuatan sediaan adalah pengambilan dan persiapanmaterial, fiksasi, pencucian, pewarnaan, dehidrasi, penjernihan, penempelan padagelas objek, dan pemberian nama. Beberapa metode dalam pembuatan sediaanantara lain: sediaan utuh (Whole Mount), sediaan apus (Smear), sediaan remas(Squash), sediaan gosok, Maserasi, dan sediaan sayatan tanpa embedding maupundengan embedding (Parafin, seloidin, maupun resin) (Kusuma, 2008).

1.2 Rumusan masalah
            Rumusan masalah yang didapatkan berdasarkan latar belakang diatas adalah:
-Bagaimana cara membuat sayatan organ hewan?
1.2    Tujuan
            Tujuan dari praktikum ini adalah membuat sayatan organ hewan.





BAB  II
TINJAUAN PUSTAKA

Metode parafin adalah suatu cara pembutan sediaan baik itu tumbuhanataupun hewan dengan menggunakan parafin. Kebaikan-kebaikan metode ini ialahirisan jauh lebih tipis dari pada menggunakan metoda beku atau metoda seloidin.Dengan metoda beku, tebal irisan rata-rata diatas 10 mkron, tapi dengan metode parafin tebal irisan dapat mencapai rata-rata 6 mikron. Irisan-irisan yang bersifatseri dapat dikerjakan dengan mudah bila menggunakan metode ini.Kelemahan dari metode ini ialah jaringan menjadi keras, mengerut dan mudah patah. Jaringan-jaringan yang besar tidak dapat dikerjakaan, bila menggunakanmetode ini. Sebagian besar enzim-enzim yang terdapat pada jaringan akan larutdengan menggunakan metode ini (Santoso, 2002).
Metode ini sekarang banyak digunakan, karena hampir semua macam jaringan dapat dipotong dengan baik dengan menggunakan metode ini. Metode parafin adalah suatu metode pembuatan preparat dengan melakukan penanaman jaringan di dalam blok parafin untuk menghasilkan preparat jaringan hewanataupun tumbuhan yang tipis. Preparat parafin ini dilakukan penyelubungankarena jaringan merupakan bahan yang lunak (Nurliani, 2007).Prosedur pembuatan sediaan menggunakan metode parafin pada umumnyasama baik pada jaringan hewan maupun tumbuhan. Pertama–tama organ yangakan dijadikan preparat diisolasi terlebih dahulu, kemudian difiksasi minimal 24 jam, didehidrasi dengan alkohol bertingkat selama 30 menit, diclearing denganxilol murni juga selama 30 menit, diinfiltrasi agar parafin yang masuk berfungsisebagai penyangga jaringan saat diiris dengan mikrotom, lalu diembedding(proses penanaman) yaitu merendam jaringan ke dalam parafin cair, dan parafinakan masuk ke seluruh bagian jaringan, proses pemotongan dengan mikrotom, penempelan pada kaca objek, pewarnaan dengan haematoksilin (pada umumnya bahan ini yang sering digunakan untuk jaringan hewan) sedangkan jaringantumbuhan seringkali menggunakan safranin ataupun fast green. Setelah diwarnailalu dimounting, diberi perekat entellan, dan diberi label nama (Andria, 2008).Alat khusus yang dirancang untuk menyayat material atau jaringan dalamsayatan-sayatan yang cukup tipis untuk penelaahan dengan mikroskop adalahmikrotom. Syarat memperoleh hasil sayatan yang baik :1. Jaringan yang telah dipersiapkan dengan sempurna2. Pisau yang cukup tajam3. Pemilihan jenis mikrotom yang tepat4. Operator yang cukup terampil dan terlatih (Imran, 2010).
Proses pertama yang disiapkan dalam menyiapkan materi segar dalam pengamatan mikroskopis yaitu fiksasi. Tujuan dilakukannya fiksasi adalah mencegah kerusakan jaringan, menghentikan proses metabolisme secar cepat, mengawetkan komponen sitologis dan histologis, mengawetkan keadaan sebenarnya, mengeraskan materi yang lembek, dan jaringan-jaringan dapat diwarnai sehingga bisa diketahui bagian-bagian jaringan (Affuwa, 2007).
Faktor-faktor yang berperan dalam fiksatif adalah buffer (pH), suhu yang rendah mencegah autolisis,untuk mendapatkan daya penetrasi yang tinggi digunakan irisan setipis mungkin, perubahan volume, osmolaliitas pada larutan fiksatif, penambahan deterjen sehingga fiksatif cepat masuk, konsentrasi, dan waktu fiksatif. Dehidrasi memiliki fungsi menghilangkan air dalam jaringan. Bahan yang digunakan untuk dehidrasi harus mampu menggantikan fungsi air. Dehidrasi yang baik dilakukan secara bertahap yaitu mulai dari konsentrasi 70% sesuai dengan pelarut Bouin formol kemudian berturut-turut ke dalam alkohol 80%, 90%, 96% dan alkohol absolut. Pada setiap konsentrasi dilakukan pengulangan 3 kali (Botanika, 2008).
Untuk memungkinkan paraffin dapat masuk ke dalam sel, haruslah alkohol di dalam organ diganti dengan zat yang mudah mengusir alkohol tetapi kemudian harus bisa diusir oleh paraffin. Clearing atau dealkoholisasi ini dapat menggunakan aceton, benzol,toluol, dan xilol. Clearing dapat dilakukan selama 24 jam (Jvetunud, 2008).
Infiltrasi merupakan suatu tahapan diimana media tanam dimasukkan ke dalam jaringan secara bertahap. Media yang digunakan untuk menanam yaitu paraffin. Infiltrasi dilakukan di dalam oven pada suhu 52oC dengan perbandingan parafin dan xilol 1:1 sel (Botanika, 2008).
Ada beberapa macam paraffin yaitu paraffin lunak dengan titik leleh 48oC, paraffin medium dengan titik leleh 52oC, dan paraffin keras dengan titik leleh 56oC. Waktu yang dibutuhkan di setiap tahapan paraffin yaitu 15-20 menit. Tidak perlu waktu yang cukup lama karena dilakukan di dalam oven yang menyebabkan jaringan kuat dan rapuh (Botanika, 2008).
Embedding dilakukan dengn membuat kotak kertas. Beberapa keuntungan menggunakan kotak kertas yaitu bisa membuat arah sayatan dan menandai jaringan. Sebelum jaringan atau sampel ditanam maka terlebih dahulu paraffin dalam kotak harus membeku pada bagian dasarnya sehingga memungkinkan objek tidak langsung menempel pada dasar kertas. Blok paraffin yang akan disayat dulu maka dibentuk dulu (trimming). Bentuk blok disesuaikan dengan bentuk pitanya yang diinginkan. Hal in dikarenakan penampang blok paraffin menggambarkan blok pita yangg akan diiris.Letak mata pisau pada mikrotom sangat menentukan hasil yang diperoleh. Pisau dibersihan dengan xylol dari sisa-sisa paraffin yang menempel. Hasil sayatan diambill dengan menggunakan kuas secara hati-hati. Hasil sayatan diletakkan dalam bak khhusuus dann diperhatikan urutannya. Pita hasil sayatan ditempel pada kaca objek dengan menggunakan meyer albumin. Kaca objek selanjutnya diletakkan di atas meja penangans (heating plate) (Botanika, 2008). Meyer albumin memiliki kandungan putih telur dan gliserin dan merupakan pelekat alami yang sangat baik (Hugo, 2008).

Sangatlah penting dilakukan rehidrasi atau dehidrasi sebelum dilakukan pewarnaan. Hal itu baru dilakukan bila paraffin dalam sayatan sudah larut dan biasanya dilarutkan dalam xylol (Botanika, 2008).
Proses sectioning diawali dengan pengirisan blok parafin dengan scalpel, sehingga permukaan blok parafin yang akan diiris dengan mikrotom berbentuk segi empat. Irislah sedemikian rupa, sehingga preparat akan terletak tepat berada di tengah blok. Proses pewarnaan dilakukan setelah preparat dideparafinasindengan merendam preparat pada xylol. Salah satu pewarna metode parafin pada jaringan hewan adalah hematoxylin dan Eosin. Zat warna hematoxilin ini bersifat aquaosa. Rattus norvegicus merupakan salah satu anggota kelas mamalia dan sangat tepat digunakan sebagai perbandingan dengan manusia dalam hal pengamatan jaringannya (Reprooduuction, 2008).
Testis merupakan organ reproduksi bagi hewan berkelamin jantan. Testis akan menghasilkan yang menghasilkan spermatozoa dan nantinya akan terjadi pembuahan jika bertemu sel telur yang matang. Pada organ testis memiliki beberapa bagian yaitu seminiferus tubules, sel leydig, sel sertoli. Seminiferus tubules ini memiliki diameter 150-250 mikron dan dilapisi memiliki multi layaer epitel dengan sebagian sel yang dewasa yang menghadap lumina. Bagian ini memiliki basal lamina, memiliki sel outer myoid, dan memiliki jaringan otot spesifik yaitu actin, vimentin, dan kolagen. Mengandung sel sertoli, spermatogonia tipe A dan B, spermatosit primer, spermatosid sekunder, spermatid, dan spermatozoa. Sel leydig bersifat tunggal dengan ukuran 20 mikron dan terletak di antara seminiferous tubules dan memproduksi testosterone hasil dari merespon hormone LH (luteinizing hormone) dan sering berasosiasi dengan serabut saraf dan pembulu darah. Sel sertoli berbentuk columnar dan terletak di dasar membran, mengelilingi germ sel dengan sitoplasmik, menghasilkan androgen untuk mengikat protein dan merespon FSH dann juga memproduksi inhibin (Pathologyoutlines, 2008).
























BAB III
METODELOGI

 3.1 Alat dan bahan
Alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah
Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah
3.2 Cara Kerja


















BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Pengamatan
4.2 Pembahasan
Praktikum pembuatan sediaan irisan jaringan hewan dengan metode parafin dapat diketahui bahwa dalam pembuatan preparat hewan lebih mudahuntuk dibuat dan tidak memakan waktu yang panjang. Organ yang digunakan
adalah organ hati, paru-paru, jantung dan ginjal. Hewan yang diambil organnyaadalah mencit. Tetapi ada sebagian organ yang gagal menjadi suatu preparat, halini mungkin disebabkan kurangnya ketelitian dan keterampilan pada saat mengiris block parafin saat menggunakan mikrotom, sehingga lembaran pita jaringan yangdidapatkan terlalu tebal dan sulit diamati di bawah mikroskop. Selain itu, sebagian preparat tidak dapat dikenali dengan jelas bagian mana yang digunakan dari bahan percobaan karena pada saat proses pewarnaan, pencucian dan pencelupansediaan ke larutan alkohol ada beberapa kertas label yang terlepas dari kaca objek.Sehingga hanya preparat yang kertas labelnya masih utuh yang dapat dikenalidengan benar.Organ yang digunakan tersebut harus diisolasi terlebih dahulu sebelumdigunakan hal ini bertujuan agar organ yang dijadikan sediaan siap untuk melakukan berbagai tahap-tahap atau proses dalam percobaan. Proses pembuatansediaan preparat setelah dibedah diambil organnya, kemudian dicuci dengangaram fisiologis agar organ tersebut tidak mengalami pembekuan. Setelah ituorgan difiksasi digunakan larutan BNF selama ± 24 jam agar sel-sel dari organtersebut mati namun strukturnya tidak rusak sehingga memudahkan langkah-langkah kedepannya.Fiksasi berfungsi untuk mempertahankan bentuk jaringan sedemikian rupasehingga perubahan-perubahan bentuk atau struktur sel atau jaringan yangmungkin terjadi hanya sekecil mungkin. Selain itu fiksasi berguna untuk meningkatkan indeks bias jaringan sehingga jaringan dapat terwarnai dengan baik.Larutan fiksatif dibuang dan dicuci dengan alkohol 70 % selama 1 jam.

Kemudiandidehidrasi dengan alkohol bertingkat mulai 80 %, 95 %, sampai alkohol tersebutabsolut masing–masing selama 1 jam.
Hal ini dilakukan untuk proses fiksasi dengan membunuh sel tanpamengubah posisi organel yang ada di dalamnya, dan juga untuk menghilangkanair yang ada dalam sel dan memperoleh hasil yang sempurna pada proses infiltrasidan juga agar alkohol tersebut dapat menyerap air sedikit demi sedikit supayadapat menjaga agar tidak terjadi perubahan yang tiba-tiba terhadap jaringansehingga perubahan yang terjadi hanya sekecil mungkin. Selain itu fiksasi bergunauntuk meningkatkan indeks bias jaringan sehingga jaringan dapat terwarnaidengan baik. Didealkoholasi, alkohol yang tadi dibuang dan diganti larutan secara berturut alkohol : xilol = 3 : 1, alkohol : xilol = 1 : 1 dan alkohol : xilol = 1 : 3masing-masing selama 30 menit. Hal ini bertujuan untuk menggantikan tempatalkohol dalam jaringan yang telah mengalami proses dehidrasi dengan suatusolven atau medium penjernih menjelang proses penanaman sebelum proses penyayatan. Fungsi dari dehidrasi itu sendiri ialah untuk mengeluarkan air daridalam jaringan dengan menggunakan bahan kimia tertentu.Setelah tahapan fiksasi, organ didehidrasi dengan larutan alkohol bertingkatyang bertujuan untuk mengurangi kandungan air dari organ tersebut sehingga saatsudah menjai sediaan tidak akan cepat rusak. Selain itu untuk memudahkan peresapan parafin. Organ selanjutnya di clearing dengan larutan campuran antaraxilol dan alkohol dengan perbandingan tertentu yaitu 3:1, 1:1, 1:3 dan xilol murnidengan tujuan untuk membersihkan sisa-sisa alkohol dari organ dan membantu proses penyerapan parafin. Tahapan berikutnya yaitu perendaman dalam parafin,tahapan ini biasanya dilakukan didalam oven agar saat organ dimasukkan dalam parafin, parafin tersebut tidak mudah membeku. Tahapan perendaman dalam parafin diulangi sebanyak 3 kali dengan tujuan agar parafin meresap sempurnadan pada saat pemotongan akan didapat hasil yang diinginkan. Selain itu tahapan
perendaman dalam parafin yang sempurna juga turut mempengaruhi struktur organ yang digunakan.Organ yang sudah berada dalam block parafin akan dipotong denganmenggunakan mikrotom rotary, hasil yang diinginkan yaitu setebal 6 mikron,tahapan pemotongan memerlukan kesabaran dan ketelitian karena pada tahapanini tidak bisa di predeksi kapan bahan yang ada dalam block parafin terpotongsempurna dan sesuai dengan ketebalan yang diinginkan. Pemotongan juga harusmemperhatikan kumpulan paraffin yang terpotong dan membentuk gumpalan,karena bisa saja di dalam gumpalan tersebut terdapat potongan yang diinginkan.Organ yang telah dipotong kemudian akan mengalami tahapan pewarnaan denganxilol 1 dan 2. Xilol digunakan sebelum pewarnaan selanjutnya yang menggunakanhaematoksilin ehrlich agar saat pewarnaan dengan haematoksilin ehrlichdilakukan, warna yang dihasilkan akan sesuai dengan yang diinginkan sehinggahasil yang didapat akan memperlihatkan bagaimana penampang sebenarnya dariorgan-organ tubuh.Tahapan berikutnya adalah pencucian dengan akuades agar sisa-sisa warnayang menempel tidak sempurna bisa hilang. Kemudian perendaman dalamalkohol bertingkat diselingi dengan eosin dan dilanjutkan lagi dengan alkohol bertingkat, hal ini bertujuan untuk mengurangi kemungkinan lunturnya warna,untuk menghilangkan kandungan air yang mungkin saja masih tersisa setelah proses pencucian dan mencegah hal lainnya yang tidak diinginkan.Kendala yang dialami pada saat pembuatan sediaan irisan jaringa hewandengan menggunakan metode parafin ini, salah satunya kesulitan atau kurangnyaketerampilan dalam pembuatan preparat irisan saat pemotongan denganmenggunakan mikrotom. Ada beberapa jenis mikrotom yang dapat digunakan sebagai alat pemotong sediaan antara lain
hand microtom, rocking microtom,rotary microtom, freezing microtom
, dan
sliding microtom.
Sedangkan yangdigunakan pada praktikum kali ini adalah hand microtom. Hal inilah yangmenyebabkan proses pemotongan yang paling sulit dilakukan karena denganmenggunakan mikrotom tangan seringkali praktikan sulit untuk mengukur ketebalan dari sediaan yang akan dipotong. Sehingga ada yang terlalu tebal danada yang terlalu tipis, hal ini menyebabkan irisan sediaan mudah hancur pada saatdiletakkan di atas kaca objek.Beberapa kesukaran pada saat pemotongan sediaan parafin antara lain; pitatidak terbentuk, hal ini kemungkinan karena pisau yang tumpul; pita melengkungatau bengkok, hal ini kemungkinan karena tepi pisaunya yang tidak rata; sayatantertekan, mengerut, atau berdempet, hal ini kemungkinan karena sudut pisau yangterlalu kecil dan mata pisau yang terlapis dengan sisa parafin; sayatan remuk dancenderung lepas dari parafin, hal ini kemungkinan karena proses dehidrasi danclering yang tidak sempurna; pita belah; sayatan terangkat dari pisau saat blok  parafin naik; dan permukaan sayatan yang bergelombang.Hasil pengamatan yang didapatkan dari preparat atau sediaan irisan jaringan hewan dengan metode parafin ini ada beberapa perbedaan yang nyataantara ginjal, hati, dan paru. Preparat ginjal memmiliki warna yang paling cerah,ini dikarenakan proses pengirisannya dilakukan dengan sangat tipis sehinggamemberikan bayangan yang terang. Preparat organ hati dengan perbesaran 100x pada umumnya memberikan bayangan yang redup dan berwarna coklat tuasehingga tidak bagian sel hati tidak dapat terlihat dengan jelas, terdapatgelembung-gelembung kecil yang mengindikasikan prosesnya belum begitusempurna. Preparat organ paru-paru berwarna coklat tua dan bayangan yang
redup, hal ini kemungkinan dikarenakan oleh perendaman yang terlalu lamasehingga membuat perubahan warna pada organ.Keunggulan dari metode parafin, antara lain : irisan dapat jauh lebih tipisdari pada menggunakan metode beku maupun seloidin, dengan metode parafintebal irisan dapat mencapai rata-rata 6 mikron, irisan-irisan yang bersifat seridapat dikerjakan dengan mudah, dan prosesnya lebih cepat dari metode lain.Sedangkan kelemahan dari metode ini adalah jaringan menjadi keras, mengerutdan mudah patah, jaringan-jaringan yang besar tidak dapat dikerjakan, bilamenggunakan metode ini, dan sebagian besar enzim-enzim akan larut denganmetode ini.




BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulansebagai berikut :1.Dalam pembuatan preparat hewan lebih mudah untuk dibuat dan tidak memakan waktu yang panjang.2.Hasil pengamatan yang didapatkan dari preparat atau sediaan irisan jaringanhewan dengan metode parafin ini sulit untuk dibedakan antara hati, paru-paru, jantung dan ginjal. Selain itu, juga sulit di amati jaringan apa yang digunakansebagai preparat karena warna dan bentuknya sama.3.Kelebihan-kelebihan dari metode parafin, yaitu: irisan dapat jauh lebih tipis,tebal irisan dapat mencapai rata-rata 6 mikron, irisan-irisan yang bersifat seridapat dikerjakan dengan mudah, dan prosesnya lebih cepat dari metode lain.4.Kelemahan dari metode ini adalah jaringan menjadi keras, mengerut danmudah patah, jaringan-jaringan yang besar tidak dapat dikerjakan, dansebagian besar enzim-enzim akan larut dengan metode ini.

5.2 Saran
Sebaiknya untuk praktikum yang akan datang hendaknya praktikan harus benar-benar menyiapkan bahan terlebih dahulu agar praktikum berjalan denganlancar. Selain itu kebersihan ruangan juga harus tetap terjaga.

                 Tubuh kodok terbagi atas terdiri atas empat bagian yaitu bagian caput (kepala), cervix (leher), truncus (badan), dan extrimitas (anggota badan). Anatomi eksternal dari Bufo sp. terdiri atas caput (kepala), cervix (leher) yang kurang jelas bagiannya karena pada daerah tersebut terjadi penebalan pada kulitnya, truncus (badan) dan extrimitas (anggota badan). Anatomi internal dari Bufo sp. Terdiri atas cor (jantung), hepar (hati), ventriculus, intestinum (usus), vesica urinaria, dan pulmo.
Inspectio merupakan anatomi eksternal dari Bufo sp. yang terdiri atas empat bagian yaitu bagian caput (kepala), cervix (leher), truncus (badan), dan extrimitas (anggota badan). Sectio merupakan anatomi internal dari Bufo sp. diantaranya cor (jantung), hepar (hati), ventriculus, intestinum (usus), vesica urinaria (gelembung kencing) dan pulmo.
                Rana dan bufo adalah dua contoh spesies dari Anura yang sering dipelajari. Tubuh Rana dan Bufo dewasa pada umumnya dibedakan atas kepala, badan dan anggota gerak. Bufo mempunyai badan berbentuk bulat, sedangkan badan Rana berbentuk langsing memanjang. Rana mempunyai penonjolan pada tempat persendian antara columna vertebralis dengan gelang panggul. Ujung posterior badan terdapat kloaka. Kulit Bufo berbintil-bintil kasar dan kering, sedangkan pada Rana dapat berwarna karena adanya kromatofor yang terdiri atas melanofor yang mengandung pigmen hitam dan coklat, serta lipo yang mengandung pigmen merah, kuning, dan orange.
                Topografi Organ Dalam Bufo sp.:
- Cor : dexter + sinister (diantara) pulmo
- Pulmo : dexter + sinister (diantara) cor
- Gland bladder : cauda cor
- Hepar : cauda dari pulmo
- Intestinum tenum : sinister hepar
- Ventrikulus : inferior hepar
- Ren : inferior intestinum tenum
- Fat body : posterior pankreas
- Testis : posterior intestinum
- Pankreas : dexter hepar
- Intestinum crassum : dexter ren
- Kloaka : arah caudal
                Pada pengamatan anatomi eksternal Bufo sp. diperoleh hasil bahwa tubuhnya terdiri dari beberapa bagian yaitu caput, cervix, truncus, extrimitas, dan integumentum. Caput berbentuk seperti segitiga yang terdiri atas rima oris (celah mulut) yang terletak pada ujung rostrum (moncong), cavum oris (rongga mulut), nares anteriores yang merupakan lubang hidung kecil pada dorsal rima oris, organon visus, dan membrana tympani di belakang organon visus. Di dalam cavum oris terdapat organ-organ lain yang berupa maxilla (rahang atas), mandibula (rahang bawah), os vomer yang berbentuk huruf V dan terdapat dentes, nares posteriores sive choanae di kanan kiri os vomer yang berbentuk lubang kecil, palatum yang melekat pada maxilla karena merupakan atap mulut, lingua (lidah) yang berpangkal di mandibula, berwarna merah muda dan bercabang serta ostium tubae auditivae yang terletak di dekat sudut mulut dan terdapat 2 buah. Sama halnya dengan cavum oris, organon visus juga dilengkapi beberapa organ di dalamnya yaitu palpebra superior (pelupuk mata atas), palpebra inferior (pelupuk mata bawah), pupil yang berwarna hitam, berukuran kecil, iris berwarna bening terletak disekitar pupil, dan membrana nictitans.
                Cervix pada amphibi tidak tampak nyata karena bersatu dengan truncus yang terletak di sebelah caudal caput. Pada truncus terdapat 2 pasang extrimitas yaitu extrimitas anterior yang terdiri dari brachium (lengan atas), antebrachium (lengan bawah), manus (tangan secara keseluruhan), dan digiti (jari-jari) sebanyak 4 buah serta extrmiitas posterior yang terdiri dari femur (paha), crus (tungkai bawah), pes sive pedes (kaki secara keseluruhan), digiti sebanyak 5 buah dan membrana yang berupa kulit tipis dan terletak di sela-sela digiti. Digiti berukuran kecil dan melebar serta dilengkapi kuku yang berwarna hitam.

                Bagian integumentum pada amphibi terdiri dari 2 bagian yaitu epidemis dan dermis (corium). Epidermis Bufo sp. berwarna cokelat dan memiliki benjolan-benjolan kecil berwarna hitam sehingga kulitnya menjadi kasar.

                Organ-organ yang berada di dalam tubuh Bufo sp. akan tampak setelah dilakukan proses seksi seperti pada langkah kerja. Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, organ dalam dari spesimen ini terdiri atas pulmo, pankreas, intestinum tenue, intestinum crasum, kloaka, telur, ventriculus, vesica fellea, hepar, spleen, ren, dan cor. Pulmo terletak di dekat hepar, berwarna putih, mengembung dan didalamnya terdapat gelembung-gelembung kecil. Di sebelah pulmo terdapat cor, berwarna merah kecoklatan yang terdiri dari 2 atrium dan 1 ventrikel. Tepat dibawah cor terdapat spleen yang warnanya hampir sama dengan cor yaitu merah kecoklatan. Spleen menyatu dengan hepar yang berwarna merah cokelat, terdiri dari 2 lobus yaitu lobus dexter dan lobus sinister yang ukurannya lebih besar daripada lobus dexter karena memiliki 2 lobuli. Hepar terletak di ventro caudal. Diantara lobus hepar, terdapat vesica fellea yang berwarna hijau kehitaman. Di bawah hepar ditemukan ventriculus yang berwarna merah muda dan berhubungan dengan intestinum crasum serta intestinum tenue yang keduanya berwarna abu-abu terletak di lateral ventral. Diantara ventriculus dan intestinum melekat pankreas yang berwarna kuning dan berukuran kecil. Selain itu, diperoleh ren yang melekat pada columna vertebralis berjumlah 2 pasang dan berwarna merah cokelat. Ren ini juga terhubung pada kloaka yang berada di daerah caudal. Kemudian, diperoleh juga telur dari Bufo sp. yang berwarna hitam, berukuran besar dan hampir menutupi bagian organ dalam yang lain. Hal ini menandakan bahwa jenis kelamin dari amphibi tersebut adalah betina.
                Alur sistem pencernaan dimulai dari mulut dan rongga mulut. Di belakang lidah terdapat faring dan di dalamnya ada esofagus yang pendek, berbentuk saluran silindris yang menjadi jalan masuknya makanan ke perut yang di dalamnya terdapat intestinum tenue. Bagian anterior dari intestinum tenue adalah duodenum yang berfungsi untuk menerima sekresi dari liver dan pankreas melalui saluran empedu. Di belakang duodenum terdapat lilitan ileum, yaitu bagian posterior dari intestinum tenue yang melengkapi pencernaan dan merupakan tempat terjadinya seluruh penyerapan sari-sari makanan dalam aliran darah. Ileum tersebut menyalurkan sari-sari makanan ke intestinum crasum, dimana hampir seluruh air, vitamin dan ion dapat diserap sebaik mungkin. Bagian batas akhir intestinum crasum adalah kloaka. Kloaka biasanya merupakan tempat untuk mengumpulkan bahan-bahan dari pencernaan, ekskresi, dan sistem reproduksi.
               

DAFTAR PUSTAKA
Budiono, J.D. 1992.  Pembuatan Preparat Mikroskopis. University Press. IKIP. Surabaya.
Campbell, Reece, Mitchell. 2004. Biologi. Edisi Kelima. Jilid 3. Jakarta. Erlangga.
Duellman, W. E. and L. Trueb. 1986. Biology of Amphibians. McGraw – Hill Book Company. New York
Frandson, RD. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak IV. Gadjah Mada Press.Yogyakarta.
Gray, P. 1954. The Microtomits’ Formulary and Guide. The Blakiston Company Inc. New York. Toronto.
Hudha, Atok M. 2000. Vertebrata. UMM Press. Malang.
Iskandar, D. T. and E. Colijn, 2000,Preliminary Checklist of Southeast Asian and New Guinean Herpetofauna: Amphibians,Treubia 31 (3): 1-133.
Kusumawati, Diah. 2004. Bersahabat Dengan Hewan Coba. Gadjah Mada Press.Yogyakarta.
Sundoro, S.H. 1983. Metode Pewarnaan (Histologis dan Histokimia). Penerbit Bhrataro Karya Aksara. Jakarta.
Zug, George R. 1993.Herpetology : an Introductory Biology of Ampibians and Reptiles. Academic Press. London, p : 357 – 358.

2 komentar:

Peraga Borneo mengatakan...

Jika butuh preparat dalam partai besar silahkan kunjungi web kami http://peragaboreno.dinomarket.com atau telpon 0852-46-447711. Fanny

LUQMAN mengatakan...

ok, trim's infona peraga borneo
:D